why Putera sold his Sampoerna?

18 Maret 2005 (1 + 8 = 9) Putera Sampoerna menjual 98% atau mayoritas saham HMS senilai Rp 48 Triliun ke PMI. Jumlah saham perusahaan yang dilego sebanyak 1.753.200.000 lembar (1 + 7 + 5 + 3 + 2 = 18, di mana 1 + 8 = 9). Meski terkesan mendadak, ada cerita menarik di balik penjualan itu.

“Memerlukan waktu sekitar 90 hari untuk sampai pada penutupan transaksi jual beli,” kata David Davies, senior vice president corporate affairs Philip Morris International, induk Philip Morris Indonesia, seperti dikutip Kompas.

Tindakan melepas seluruh saham itu tentu sangat mengejutan. Sebab, saat itu HMS sedang berkembang dan pemiliknya tidak dalam kesulitan keuangan. Bahkan kinerja HMS (2004) dalam posisi sangat baik dengan berhasil memperoleh pendapatan bersih Rp 15 triliun dengan nilai produksi 41,2 miliar batang.

Mengapa Putera melepas perusahaan keluarga yang sudah berumur lebih dari 90 tahun ini? Tidak ada jawaban yang pasti.

Tanya Kenapa #1 Mengapa Putera Sampoerna menjual HMS?

So, aku lakukan analisis SWOT..

Faktor Internal (Strenght): Posisi merek yang mantap; Tim manajemen yang kuat; Penentuan harga yg efektif; Dukungan pemasaran yang terarah (iklan); Program distribusi wilayah yang terfokus; Pemahaman Sampoerna yang mendalam tentang bisnis rokok kretek di Indonesia; Mempunyai Corporate Social Responsibility (CSR) yang tinggi; Memiliki modal yang kuat; Culture yang baik.

Faktor Internal (Weakness): Biaya operasional naik, yaitu minyak tanah sebagai bahan bakar untuk alat pengering naik.

Faktor Eksternal (Opportunities): Ekonomi Indonesia sedang tumbuh; Lapangan kerja baru telah banyak tercipta bisa menaikkan daya beli konsumen; Indonesia Negara konsumsi rokok terbesar ke-5 di dunia.

Faktor Eksternal (Threats): Aturan makin ketat seperti UU melarang iklan rokok dan merokok di tempat umum; Cukai makin mahal,; Adanya tariff tambahan; Kota-kota besar menuju bebas rokok (Sydney, Uni Eropa, Amerika, Jakarta, Hongkong); Tidak bisa mengharapkan pasar ekspor karena adanya kebijakan pemerintah di luar negeri untuk membatasi pasar rokok; Ancaman dari YLKI, WITT dan WHO; Semakin banyaknya edukasi tentang bahaya merokok “kanker”; Melemahnya daya beli masyarakat akibat naiknya harga BBM.

Hasil analisis SWOT menunjukkan bahwa HMS memiliki banyak kekuatan, tapi untuk jangka panjang industri rokok tampak kurang berprospek akibat banyaknya ancaman dari lingkungan luar. Grand strategy HMS adalah kombinasi yakni melakukan unrelated diversification dengan masuk ke bisnis lain dan melepas kerajaan rokoknya.a1

Putera menjual HMS karena industri rokok diprediksi mulai terbenam. Menurut catatan Adrian Rusmana, kepala peneliti BNI Securities, dalam tiga tahun terakhir pertumbuhan pendapatan perusahaan rokok di Bursa Efek Jakarta (BEJ) berada di bawah level 10%. Akan tetapi, untunglah, saham perusahaan rokok masih diminati investor asing. Hal itu karena likuiditas yang tinggi dan kapitalisasi pasar yang besar. “Kalau kapitalisasi pasar dan likuiditasnya berkurang, saya kira saham perusahaan rokok tidak akan populer lagi,” kata Adrian. Namun, semua kondisi tadi membuat bisnis rokok sejatinya sudah tak bisa lari ke mana-mana lagi, alias sudah mentok. “Ini industri yang mulai terbenam. Maka, tak mengherankan jika sejumlah pemilik perusahaan rokok memilih mengembangkan usahanya di luar bisnis rokok.”

b1Mengapa Putera rela menjual HMS? Hal yang paling kasat mata karena tawaran cash-nya cukup menggiurkan alias harga premium. “Banyak yang pertimbangannya ingin dapat uang segera. Mumpung ada yang menawar mahal dan dapat gain besar, why not!” Mungkin ada yang bilang ini pikiran jangka pendek. Toh harus diingat, tawaran bagus belum tentu datang dua kali.

Bila ditilik dari mitos angka 9 yang sangat dipercaya oleh keluarga Sampoerna, bisa jadi keluarga Sampoerna juga percaya pada mitos ”kekayaan tidak akan bertahan hingga tiga turunan”. Karena saat HMS dijual, HMS sedang di bawah kepemimpinan Michael Sampoerna (generasi ke-4, cicit Liem Seeng Tee). Bila dipikir secara logis, pada generasi ke dua, harta masih dibagi hanya untuk ”beberapa” anak dan keluarganya, turun ke generasi ke tiga, harta dibagi ke ”berbagai” anak, keluarga dan turunannya. Turun ke generasi ke empat, harta mulai dibagi ke berbagai anak, turunan, dan turunannya. Semakin banyak anggota keluarga dan keturunan, semakin besar potensi terjadi pertikaian dan perebutan harta keluarga yang terjadi. Namun kita tidak pernah tahu apa yang terjadi dalam kondisi internal keluarga Sampoerna. b

Tanya Kenapa #2 Visi apa yang terlihat Putera Sampoerna di masa depan?

Putera hanya mengatakan bahwa Ia melihat masa depan industri rokok di Indonesia akan makin sulit berkembang dan Ia ingin menjemput pasar masa depan yang hanya dapat diraihnya dengan langkah kreatif dan revolusioner dalam bisnisnya. Secara revolusioner dia mengubah bisnis intinya dari bisnis rokok ke agroindustri dan infrastruktur.

Ihwal kebangkitan Sampoerna ditandai dengan pembelian Gedung Menara Danamon senilai US$77 juta dari konsorsium Victoria atau Grup Panin. Gedung kembar di Jl. Jend. Sudirman Kav. 45 (4 + 5 = 9), Jakarta Selatan ini bak markas besar Sampoerna. Dari gedung yang kini dinamai Sampoerna Strategic Square inilah semua bisnis baru Grup Sampoerna dikendalikan. Sampoerna mendedikasikan 1,5 hektar lahan untuk dijadikan taman, menjadikan Sampoerna Strategic Square satu-satunya gedung perkantoran di Jakarta dengan taman terluas dan paling peduli terhadap kelestarian lingkungan.

Mengambil alih 40% saham PT Sumber Graha Sejahtera (SGS), sebuah perusahaan yang bergerak di bisnis kehutanan, kontraktor, pengelolaan gedung, dan perdagangan umum. Akuisisi senilai US$50 juta atau sekitar Rp450 miliar ini dilakukan melalui Three Six Nine Ltd. (369 Ltd.), sebuah special purpose vehicle (SPV). 369 Ltd. (3 + 6 + 9 = 18 = 1 + 8 = 9). merupakan kendaraan investasi keluarga Sampoerna yang didirikan di Republik Seychelles tanggal 5 Januari 2006.

Salah satu pilar bisnis SGS adalah PT Sumalindo Lestari Jaya Tbk. (SULI) dengan kepemilikan sebesar 27,45%. Namun, upaya Sampoerna menguasai SULI tak berhenti sampai di situ. Sejak penghujung 2006 mereka secara agresif memborong 16,77% saham SULI, lagi-lagi lewat SPV-nya, yakni AC Singapore. Melalui dua cara inilah Sampoerna menjadi pemegang saham pengendali di perusahaan beraset Rp1,45 triliun itu.

PT Sampoerna Agro Tbk. (dulunya bernama PT Selapan Jaya), sebuah perusahaan perkebunan sawit di Palembang ini diakuisisi pada 26 Januari 2007.

Perkebunan tebu dan membangun pabrik etanol di Jawa Timur, bekerja sama dengan PT Perkebunan Nusantara XI (PTPN XI). Di proyek ini, Sampoerna disebut-sebut berinvestasi US$60 juta, sedangkan PTPN XI US$20 juta.

Di Singapura Sampoerna berkiprah lewat Transmarco Pte. Ltd. Perusahaan yang bergerak di sejumlah bidang industri ini dikelola langsung oleh putra sulung Putera, Jonathan Sampoerna. Selain menjadi distributor perlengkapan telekomunikasi, Transmarco juga bergerak di bidang ritel dan properti. Perusahaan ini dibangun sebagai flagship untuk operasional bisnis di kawasan regional. Transmarco sebenarnya bukan bisnis baru Sampoerna. Perusahaan yang sahamnya tercatat di bursa saham Singapura ini diakuisisi sejak Agustus 1996. Saat ini kepemilikan Sampoerna di Transmarco mencapai 72% (7 + 2 = 9).Merambah bisnis perjudian dengan mengakuisisi Les Ambassadeurs Casino (Les A) senilai 115 juta poundsterling. Mereka juga mengakuisisi Mansion, sebuah situs judi online.

Sampoerna Capital Pte. Ltd. di Singapura, membeli 20,2% saham Harel Insurance Investment Ltd. Harel yang dikendalikan keluarga Hamburger ini merupakan perusahaan asuransi yang berpusat di Israel.

Momen PT Sampoerna Agro Tbk (SGRO) melantai di Bursa Efek Jakarta (BEJ) benar-benar pas. Perusahaan perkebunan milik keluarga Putera Sampoerna itu listing di bursa saat harga minyak sawit mentah (CPO) sedang menanjak. Keputusan berbisnis perkebunan, terutama tebu dinilai sangat tepat, karena selama ini 40% gula di Indonesia masih diimpor dari luar negeri, padahal sebenarnya Indonesia kaya akan hasil bumi. Pengamat ekonomi

Faisal Basri mengatakan, bisnis-bisnis yang menggunakan bahan bakar minyak (BBM) tahun depan diprediksi akan tertekan. Sementara sektor-sektor usaha pertanian dan perkebunan seperti CPO, karet, kopi, kopra dan kakao (coklat) diyakini cukup memiliki prospek dan akan menjadi primadona pada tahun 2008. Fadhil Hasan, pengamat ekonomi Indef, menambahkan bahwa sektor bisnis yang relatif aman adalah sektor pertanian, perkebunan, komunikasi dan keuangan. Sedangkan pengamat ekonomi Institute of Development of Economics and Finance (Indef) Aviliani mengatakan, sektor telekomunikasi tumbuh 12 persen tahun 2007 dan tahun 2008 akan naik lagi. swot5

Putera juga menjajaki Bisnis Telekomunikasi, yaitu dengan mengenalkan brand Ceria melalui bendera PT. Sampoerna Telekomunikasi Indonesia (STI). STI punya target yang tak main-main dalam memasarkan layanan telepon tetap nirkabel Ceria. Sampai akhir 2007, STI menargetkan Ceria hadir di seluruh Indonesia. Hal ini diungkapkan Teddy D.S. Putra, Manager Institutional Ceria, pada Seminar CDMA Exhibition 2006, di Jakarta Convention Center. Sampai saat ini, Ceria yang beroperasi pada frekuensi 450 MHz, baru hadir di pelosok Lampung, Bali dan Lombok. Produk ini membidik masyarakat menengah ke bawah, yang selama ini belum terjamah layanan telekomunikasi. Di mana strategi yang dipakai adalah bermain dari ujung dulu, ke tempat di mana pelosok yang tidak terjamah oleh infrastruktur. Jadi dari desa mengepung ke kota. Dijelaskan Teddy, daerah pinggiran justru dipilih untuk memudahkan berkembang. “Kalau awalnya bermain di kota besar seperti Jakarta, untuk pemain baru seperti kita mungkin bisa keinjek-injek.”

Daerah selanjutnya yang akan segera dapat menikmati layanan Ceria adalah kawasan Sumatera Selatan, Jambi, Riau dan Pekanbaru. Target penyebaran ke seluruh Indonesia pada tahun 2007, menurut Teddy memang tidak mudah untuk dicapai mengingat biaya yang sangat besar, serta faktor perijinan dan birokrasi yang cukup rumit. Meski begitu, Teddy menekankan bahwa faktor dana tidak menjadi hambatan utama untuk mewujudkan targetnya.

Strategi lain yang digunakan STI dalam memasarkan Ceria adalah dengan memakai endorsmen Dewi Persik yang sangat dikenal oleh rakyat Indonesia dari kota hingga desa lewat dangdut-nya. Selain itu, STI juga menetapkan harga efektif yang tentu saja murah dan terjangkau bagi warga desa dan pelosok.

Summary

Putera Sampoerna adalah pemimpin yang mampu melihat jauh ke depan. Ia melihat bahwa ke depannya, asap rokok kian menipis. Maka Putera Sampoerna mulai mengalihkan kemudi bisnisnya ke arah agroindustri, infrastruktur dan telekomunikasi. Diliriknya agroindustri, karena Indonesia kaya akan sumber daya alam yang berhubungan dengan pertanian dan perkebunan.

14 thoughts on “why Putera sold his Sampoerna?

  1. memang keluarga sampoerna sangat percaya pada kekuatan angka 9
    merek dji sam soe artinya 2-3-4 yg bila dijumlahkan hasilnya adalah 9
    coba anda hitung hurup SAMPOERNA.. jumlahnya 9 juga kan hehe
    9 dipercaya sebagai angka tertinggi dari angka lainnya
    angka yg kita kenal kan 0 sampai 9

    • artikelnya bagus n sy butuhkan..untuk telekomnya kq kalah promo dgn yg laen y?produknya jg itu itu aja.variannya dtambahi dunk…thank mba

  2. Artikel yang bagus dan cerdas mengurainya. Namun mengapa dengan PMI yang dengan begitu antusiasnya memborong hampir semua kepemilikan. Jika memang bisnis rokok akan semakin turun dimakan waktu dan digerus kebijakan.

  3. “9” adalah angka keramat bagi keluarga besar Sampoerna selain juga seperti yang telah diutarakan oleh Agnes Kurniawan Dji Sam Soe = 9 huruf 234(2+3+4=9) juga terdapat sembilan bintang melingkar diatas lambang Anggarda Paramitha (menuju kesempurnaan) dimana tiap bintang tersebut adalah sembilan prisma yang terdapat pada bungkus rokok A-Mild. Dulu HM. Sampoerna juga beerkantor di Bapindo Plaza yang terletak di kawasan Jenderal Soedirman kav. 54 (5+4=9), begitu juga dgn no telpon kantor mereka 5266287 (5+2+6+6+2+8+7=36 dimana 3_6 adalah 9)…Menuju Kesempurnaan, karena sempurna itu adalah 10, maka Anggarda Paramitha “9”.

  4. Dear Prastomo

    Thanx atas feedback Anda.. .intermezzo ya.
    dlm perkalian matematika, angka 9 dikalikan angka brapapun. Hasilnya nanti bila dijumlahkan pasti jd 9.
    Misal 9×1=9
    9×2=18, 1+8=9
    9×5=45, 4+5=9
    9×11=99, 9+9=18, 1+8=9

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s